Saturday, 28 February 2015

Curhat juga sih ujungnya...

huihihihiihii hui semua! ciyeee Sabtu pagi akhirnya di rumah aja deh, ya Riz? seneng ga tuh.
hmm setelah kubaca-baca blogku sendiri, kenapa banyak curhatannya banget ya? hiks! abis aku bingung gitu deh mau tulis dan share apa gitu sbenernya drpd curhatan2 itu td.

sebenernya ada dua kegiatan pelatihan yang baru aja aku ikutin, tp kayaknya agak berat buat ku tuliskan, soalnya lagi pengen nulis yg santai2 aja di sela2 kesibukan hari ini, hwahahaha *gaya bener. okey, jd aku mau cerita sedikit, suatu hari ada junior gitu yg ngechat aku

'mbak, mau cerita2 poo'

terus, yaudah kita bercerita-cerita. ternyata tuh adek, lagi pengen sharing masalah kuliah dan kegiatan2nya. sebagai mahasiswa baru yg harus mengikuti beberapa proses penyesuaian dia merasa kewalahan dengan membagi waktunya, krn menurut dia, dia lagi transisi dr kebiasaan dia di SMA ke kehidupan perkuliahan. ga cuman waktu, masalah pemahaman ilmu, izin orang tua, jg masih penyesuaian. okelah, krn aku pun juga melewati fase itu, aku coba dengerin cerita adeknya lebih lengkap, dan memberi saran, krn kita lagi sharing, jd sistemnya dua arah dong.

waktu kita sharing, entah lawan bicara kita itu pengetahuannya lebih dari kita atau kurang dari kita, pasti ada yang bisa kita serap ya, saat kita sharing. kita sama2 belajar satu sama lain. belajar mendengarkan perspektif orang terhadap suatu masalah, yang bisa jadi, itu berbeda sama perspektif kita. 

namanya juga perspektif, ya kan?

ga hanya itu, waktu sharing, ada kesenangan tersendiri ketika kita bisa bantu kasih saran ke mereka, terhdap masalah2 tersebut, dan hari2 stelahnya, mreka bilang2 makasih ke kita krn sarannya bs membantu, wow:)☺

ga hanya itu juga, waktu sharing, kita bisa ngerasa lebih deket dan dipercaya secara personal sama seseorang. secara, orang di dunia ini berbeda2, ada yg condong ekstrovert gitu dan ada juga yang introvert.. gatau kesimpulan dr mana, tp menurutku, biasanya orang yang ngajak buat sharing itu malah cenderung anak2 intovert. knapa deh? krn mreka gbs sharing2 di depan org2 banyak. mreka lebih nyaman terbuka dengan org2 tertentu. mreka butuh banyak pertimbangan smpai akhrnya mreka memutuskan buat berbagi masalahnya.

karena, aku sendiri anaknya semi-semi intovert, hahahaa??

jadi nih ternyata ya... belajar itu hal yang luas.
ga harus duduk di dalam kelas. mengikuti proses belajar yang formal bgt. ada jam nya, ada nama pengajarnya, ada nama pelajarannya. way too strict:-/ we can gain many things to learn at anyplace, any condition, asal mata hati telinga kita buka lebar2. peka ke lingkungan. ke sesama. ada banyak hal di sekitar kita yang bs kt jadikan objek pembelajaran. bahkan dengan membc curhatan2ku di blog ini mgkn? psti ada yg pengen aku smpaikan :}
Share:

0 komentar:

Post a Comment