Thursday, 31 January 2013

Daddy's little girl's dream

Assalamualaykum :p
Heuheuheu saya datang lagi, padahal besok test 3 pelajaran tp sempet-sempetnya yaaa -_- Gpp, pingin cerita soalnya hehehe. Alhamdulillah barusan ayah dan mas akhirnya datang dari berpergian dengan selamat. Terus barusan, habis bincang-bincang sebentar sama ayah.. padahal uda jam 2 pagi -,- Ayah uda bisa tidur, aku masi melek aja O,O

Liat ayah, jadi makin kurus aja akhir-akhir ini, aku jadi agak sedih gitudeeh. Tak ceritain sedikit tentang ayahku yaa, Oya ini ga bermaksud mengumbar apapun terus maaf juga kok kesannya aku ngumbar yang sifatnya privasi gitu, cuman pengin bagi cerita sih hehehe :)

2 bulan ini, emang kondisi ekonomi keluarga lagi nggak semulus jalan tol. Yah, tapi bersyukur banget lah masih bisa hidup terus juga, rezeki udah diatur sama Allah juga kan.. jadi let it flow gitu, tapi Alhamdulillah sekarang masa-masa prihatin sudah terlewati, dan semoga bisa gini terus.. Amin.. Tadi di depan rumah, ngeliatin apa yang ada di depan kita sekarang, kayak flashback gimana jatuh bangunnya Ayah dan keluargaku dalam merintis usaha.. Ya, ayahku adalah seorang wirausaha, kurang lebih.. semenjak, 2005 gitu kali yaaa? Aku nggak hafal pasti. 

Mungkin, rumahku yang sekarang nggak se-gimana yang dulu. Dan, nggak sedikit yang berkomentar "Lho cil, kenapa pindah? Kan enak disana, lebih tengah. Disini, lebih jauh dong?" dan semacam itu. Ya.. ada lah alasannya, mungkiin ada yang uda aku ceritain. Dan ya, itulah alasannya. Tapi, satu alasan yang paling pasti menurutku adalah, ini sudah takdir dari-Nya. 

Bagaimana hidupku sekarang? Gimana di rumah baru?
So far. Aku sangat bersyukur bisa pindah kesini. Karena, dasarnya, segala sesuatu memang harus disyukuri kan? Aku merasa.. keluargaku sekarang menjadi lebih baik. Lebih bahagia.. Aku ngerasa, disini, kita lebih damai :) Dan kami.. lebih berusaha, buat selalu dukung satu sama lain, gimanapun keadaannya, baik, saat lebih ataupun kurang. Kata ayah sih, "Meski tak punya uang, yang penting hepi!" hahahaa

Dulunya, ayahku adalah seorang karyawan di salah satu bank swasta, dengan pendapatan bulanan dengan jumlah yang sudah pasti, nggak kaya sekarang, nggak menentu.. Kadang kalau ada, ya Alhamdulillah. Tapi, kalo lagi belum keluar.. kita sekeluarga bisa bener-bener prihatin... tapi nyampek sekarang, untung aja laah, ada aja rezekinya (Amiiin).

Aku jadi inget..
Aku dulu waktu belum kelas 12 gini, berdua aja, nemenin ayah keluar kota..

  "Ngapain Riz?"
Ya dulu, aku pernah tanya sama ayah. "Yah, kalo ayah pulangnya nyampek malem bahkan pagi gitu, ngapain aja? Ketemu orang? Emang ada yang ditemuin kalo uda malem? Apa cuman duduk-duduk ngerokok gitu?" Terus akhirnya, biar aku tau, diajakin deh aku sama ayahku, disuruh ngeliat, apa yang beliau lakuin, kalo nyampek pagi-pagi belum nyampek rumah gitu.. 

Ternyata jauh dari pemikiranku.

Super Dad!
Seharian itu, aku ngeliat, dari setengah 10an pagi, misalnya, ayahku nyampek Malang. Ayah langsung ke tempat proyeknya, ngecek, apa tukang-tukangnya uda pada dateng? terus kalo udaah, ayah nanyain, yak apa progressnya? Butuh apa aja.. Terus, ayah ngasih tau'in, apa yang harus diselesai'in hari ini. Terus ayah cabut lagi, buat beliin materialnya.. Dan ini yang paling menantang. Karena, kadang, barang yang diminta sm klien, belum mesti bisa di dpt di satu tempat, harus keliling dari satu toko...ke toko yang lain.. terus.. nyampek akhirnya nemu. Dan, barang yang harus dibeli, ya ngga cuman, keramik, terus uda kayak gitu.
Belum lagi, mampir ke bank, nyetor gaji ke ini.. ke itu.. Terus, ngurus surat-surat apa kek, IMB, pajek, masang saluran listrik, saluran PDAM, dan tetek bengek lainnya. Terus mandek, ke fotokopian atau percetakan gitu, ngerjain denah, terus di print.. Terus nemuin si A, si B. Ngalor ngidul kesana kemari.

Dan, itu semua, beliau lakuin sendiri.
Dari pagi, setengah 10, nyampek malem jam 12, kita baru mau perjalanan pulang ke Surabaya.

Kalo disuruh anologi'in sih, kayak aku itu lagi percobaan kimia, terus disuruh nyemplungin lakmus biru ke dalem Asam Sulfat, aku itu yuaaaakin, "Ya jelas, bakal berubah jadi merah", akhirnya ngga tak cemplungin kertas lakmusnya tadi, aku langsung kumpulin kertas laporanku. Padahal sebenernya, warnanya ngga berubah sama sekali. Dan nilai praktek kimiaku 0. Cegek kan? Ketampar.

Ayahku sering banget.. ngingetin aku buat rajin belajar. Terus bilang "Kamu harus jadi lebih baik dari ayah. Sekarang, apa yang km punya juga uda juaaaaauh lebih dr apa yang Ayah pnya dulu. Km masi ada ayah sm mama. Ada yang ngarahin.. Kalo ayah? dari ayah SMA eyang uda ndk ada, tau kan?" :')

Ayahku dulu juga pernah cerita, kalo ayah sedih, gara-gara, masku nggamau nerusin usahanya. Padahal ayah merintis semua ini nggak gampang.. Bener-bener dari nol, dan keluar dari jalurnya ayahku, yang lulusan jurusaan sosial politik. Terus, waktu aku cerita, "Yah aku pengen jadi dokter gigi." Ayahku tanya.. "Mbak, beneran pengen masuk kedokteran gigi? Dulu katanya arsitek? Ya nggak papa sih, ayah doakan. Kenapa nggak umum ajaa? Berarti nggak ada yang mau nerusin usahanya ayah ya ini?..."

Gara-gara, flash back itu, dan ndengerin gimana ayahku tadi cerita gimana perusahaannya sekarang. Gimana kalo aku inget, kerja kerasnya ayahku mengatur semuanya, tanpa ada tangan kanan, karena ayah yang seringkali.. dibalas air tuba oleh orang yang pernah ia percaya.. Gimana ayahku perna minta tolong ke aku nyampein maaf buat mama, mas, dan adekku, kalo seringkali..kita harus prihatin, dan dinomer duakan kepentingannya demi usahanya beliau, karena "Ayah sekarang nggak cuman ngehidupin kalian, tapi orang banyak.. tukang-tukang Ayah.. Keluarganya mereka.. Maaf ya.." Dan aku bahkan, nggak pernah sekalipun terbesit pemikiran kayak gitu. 

Aku jd punya keinginan, aku pingin nerusin usaha ayah.

Akuu yang nggak tau pengen jadi apa, kuliah apa? Aku cuma pengen bs bikin orang lain seneng, apalagi kedua orang tuaku.. :( Aku yang kayak kertas keterpa angin ini...... :(  Aku yang gapunya pendirian kayak gini... :(

Pengin, bisa nerusin perjuangan ayahku membangun perusahannya.
Mungkinkah? x(

Word called LOVE : Mom and Dad :)
 Ayahku, Mamaku, mungkin nggak sesempurna itu, tapi ayahku dan juga mamaku, adalah yang terbaik, yang Allah titipi aku, begitu juga sebaliknyaa. Ayah..Mama.. Sehat terus yaa! Panjang umur! Maaf masih selalu mengecewakan! Bismillah doakan anakmu ini terus yaa!! ><
Share:

0 komentar:

Post a Comment