Wednesday, 2 January 2013

Awaken :)

Assalamualaykum, akhirnyaaaaaa, saya bisa menghidupkan laptop saya ini dari tidur panjangnya untuk bercerita. Sudah lama sekali, jari saya tidak menari-nari diatasnya untuk berbagi cerita, karena tidak ada sambungan internetnya wahaha. Hari ini cuacanya cerah dirumah saya, cerita apa ya enaknya? Hmmm... hmmm......HMMMMMMMMMMMM. Aha! Saya tauuuuuuuu!

Sudah banyak (sebenernya cuman tujuh apa delapan orang gitu sih --) yang bertanya dan menagih kepada saya untuk diceritakan mengenai cerita yang akan saya ceritakan ini. Namun, karena rasa malas yang menghantui, akhirnya saya gak mau cerita sama mereka-mereka, maaf ya. Ini deeh aku ceritain muahahaha (ngerasa sok penting banget... ;p)

"You'll get as much as you have given" - me
"Reek..sapa yang mau ikut lomba nulis artikel BUMN? Besok terakhir dikumpulin" saya masih inget, waktu itu di kelas saya lagi sibuk-sibuknya mbicarain tentang pertunjukan buat hari Pahlawan di sekolah pada esok hari. Terus ketua kelas saya, yang namanya Nizar, masuk dari panggilan ketua kelas. Saya, yang waktu itu duduk di bangku paling depan, merasa tertarik, saya kangen nulis, pikir saya. "Nulis tentang apa Zar?" tanya saya. "Itu pengumumannya," balas Nizar sambil menunjuk kertas putih yang ditempel di papan pengumuman. Saya yang waktu itu belum membaca pengumuman, karena saya pikir itu hanyalah lomba buat hari Pahlawan besok, akhirnya mengiyakan. "Yaudah aku yang bikin." kata saya. "Besok pagi dikumpulin ke Bu Naning ya cil."

Berakhirnya hari Jumat siang itu, saya menyempatkan membaca peraturan dari penulisan artikel mengenai BUMN itu. Selain batasan-batasan, font, dan hal-hal sejenisnya, saya berusaha keras mengingat tema-tema yang diperbolehkan. Saya masih ingat, disitu ada 3 tema yang boleh ditulis. Namun, karena saya malas mengingat, saya langsung memilih yang nomer satu saja. "Peran BUMN dalam mendorong dan mempercepat  pembangunan ekonomi nasional". Saya catat baik-baik dalam memori saya.

Dari siang sepulang sekolah nyampek sore hari, saya bersama teman sekelas yang lain sibuk menyiapkan untuk pertunjukan besok dengan berlatih bersama. Selesainya dari latihan, saya masih harus ikut bimbingan belajar, nyampek jam setengah delapan malem. Saya juga ingat, waktu itu saya lagi gak bawa kendaraan, jadi malamnya saya dijemput, dan kalau saya dijemput, pertanda banget....makin lama pulangnya. Karena, pasti ayah saya nyuruh saya yang nyetirin, terus diajak mampir-mampir kemana dulu gitu. Saya sama sekali ga kepikiran tentang bikin artikel. Badan udah capek aja soalnya. 

Jam 11 malem, setelah sibuk ngumpulin barang-barang buat besok, bersih diri, dan lain-lain. Saya baru mulai nulis artikel BUMN saya, bayangin aja, udah nggak seproduktif apa otak ini buat nulis. Dengan sisa tenaga seadanya dan koneksi internet yang LEBIH SEADANYA. Saya coba rangkai kata-kata sekenanya. Saya inget, saya cuman pakai 3 website sebagai referensi, dan yang pasti wikipedia termasuk didalamnya wahaha. jam 1 pagi, akhirnya artikel saya selesai. Saya ambil tempat disebelah eyang saya. Tidur.

Paginya, sesampai disekolah, saya disuruh Nizar ngumpulin artikelnya di ruang guru, yaudah saya kesana, ke Bu Naning, terus saya balik lagi ke kelas. 

Jam sebelas'an gitu, saya dipanggil sama Pak Lukas, terus saya diberi tau, kalo sekolah mau nyoba kirim semua artikel yang hari ini dikumpulin ke sekolah. Terus, saya dikasih alamat website sama email, buat dibuka. Ya, saya iyain aja. Terus, artikel saya dibalikin. Nha, disitu awal mulanya. Saya lihat, ada beberapa koreksi di artikel saya, waktu saya tanya ke Pak Lukas, "Ini apanya yang salah Pak?" ternyata beliau gak tau, "Coba tanya Bu Naning saja." Siang itu, karena saya orangnya gak terima'an, penasaran gitu. Bolak-balik, lapangan, ruang guru, lapangan, ruang guru, dikacangin, saya tanya ke Bu Naning, "Bu ini, dicoreet kenapa ya?". Dan akhirnya saya diberi penjelasan, kata beliau, artikel saya kurang sistematis dan kurang menarik, penggunaan bahasanya masih salah, dan topik yang diangkat kurang fenomenal. "Coba kamu cari tau, ada hubungannya nggak TKI dengan BUMN?" itu saran terakhir dari beliau sekaligus yang paling berharga buat saya.

Saya jadi terpacu gara-gara kata-kata dari Bu Naning. Besoknya (sekaligus, hari terakhir pengiriman artikel), saya coba benahi artikel saya, namun apa daya, malas masih saja menghantui, ditambah koneksi internet yang cupunya se cupu-cupunya cupu -__-, bahkaan, saya belum sempat buka apa yang ada di website yang diberi sama Pak Lukas kemarinnya. Akhirnya, setelah berbenah secukupnya dan menambahkan beberapa hal di artikel saya sebelumnya, Bismillah, saya kirim :D

Beberapa hari setelahnya, dunia sore saya sempat dibikin heboh. Karena, hp saya yang sedari pagi sampai sore, mati, akhirnya nyala dengan buanyaak sms yang isinya "Rizka, dimana? Nanti jam 4 sore ke Ketintang ya, ada pengumuman" dan pemberitahuan missed call. Jam 4 sore? Saya melongo. Ini udah jam 5 lebih. Perasaan saya tadi disekolah juga nyampe sore, kok gaada yang nyari. Selang beberapa menit, ada telpon masuk dari Pak Lukas. Saya diberi selamat dan diberi tahu, kalau artikel saya juara 1 dan mewakili Jawa Timur. Saya nyaris gak percaya. Yang ada dipikiran saya cuman... "Kok bisa? Kok bisa? dan...kok bisa?"

Alhamdulillah hirobbil alamin. Terus saya sempatkan besujud syukur. Saya ga nyangka. Saya ambil hp saya lagi, ada beberapa sms masuk, dari Adel, Dek Ani, Bu Menik, Bu Min mengucapkan selamat. Akhirnya, saya simpan kabar gembira itu sendiri, bersama mereka yang tau. Saya bersyukur, cuman mereka yang tahu.

Nggak taunya, besoknya, saya disms Dinar, yagituu, isinya bikin terharu sekaligus bersalah. Kenapa kok ga ngasi tahu? Blablabla, saya buka twitter, juga banyak ada yang ngemention. Di bbm saya digudoi adek kelas. Bahkan ada yang sms, menanyakan ke saya. Saya jadi kaget, lho, kok pada tau? Ternyata, ya....gitulah, itu. Sejujurnya, saya nggak seberapa suka dengan keberadaan itu. Saya takut, saya akan jadi orang yang berpuas diri dan sombong. Tapi, kalo maksudnya biar bisa bikin yang lain kepengen buat  berprestasi juga, ya gaada salahnya sih, jadi yaudah. Tiap hari, keliatan, saya jadi dapet semangat juga. Terima kasih apresiasinya ya, sekolah :)

Saya punya waktu sebulan untuk menyiapkan presentasi artikel saya di Jogja itu. Tapi sebulan juga saya harus menyiapkan, melaksanakan DAF 2012 dan menghadapi ujian akhir semester 1. Bayangkan, 3 hal yang sama pentingnya harus saya hadapi sendiri, sekaligus. Sebulan, saya down. Suka uring-uringan, ngerasa nggak dimengerti, penat, capek, nggak semangat sekolah, kesepian, dan snydrom2 gitu. Saya kasian sama diri saya.

Yaudah, masa itu nggak usah dibahas. Wakaka :))

Selesai UAS, 2 hari sebelum saya berangkat. Saya mulai siap-siap. Nyiapin baju daerah, ngeringkas artikel saya, diskusi sama Bu Min dan Pak Lukas, dilatih pertanyaan sama mas Irfan. Nyari 1 setengah minggu saya sama sekali ga bermain sama temen-temen. Paling hanya nyapa, ya gitu itu. Jujur aja, saya kangen banget sama mereka-mereka huhuhu, dan itulah yang bikin saya makin down. Saya ngerasa kesepian.

Tanggal 13 pagi, saya berangkat ke Jogja, didampingi Pak Lukas, kita naik kereta api pagi itu. Sedikit terhibur sih, sudah lama saya ngga pergi naik kereta ehehe. Jam setengah 12 saya sampai di Jogja langsung berangkat ke Hotel tempat saya dan teman-teman dari daerah lain menginap. Sampainya disana, saya harus absen dan ambil undian urutan tampil, saya dapet giliran ke-3. Terus saya kenalan sama teman-teman yang lain. OHOHOHO Banyaaak rameee, ada Mas Irfan juga :D

..... Senangnya senangnya senangnya ketemu banyak teman baru uahahahaa. Agak muram sih, saya arek Surabaya sendiri soalnya disana. Wakil tim debatnya Jawa Timur, Fai, Adolf, Omes, mereka bertiga dari Sidoarjo, jadinya saya dari Surabaya sendiri (pukpuk) Saya sukanya jadi benalu kemana-mana gitu jadinya wakaka, bingung malah jadinya, "Sini Riz, sama kita aja, ajarin bahasa arek Suroboyo" kata anak Bandung. Ya, disana kalo lagi di perjalanan atau nganggur apa gitu, kita mesti tuker-tukeran belajar bahasa satu sama lain. Oya, anak-anak Bandung itu, btw, seneng banget sama kata-kata "woles" :)) Terus ada juga, adek dari Palembang, namanya, Vira, dia nyeritain gitu ke kita, disana ada makanan namanya "Peler Kambing" terus, kita semua pada kaget,
"Ha ? Peler kambing gitu ? Enak apa ? Kaya gimana ?"
"Kalo di Jawa, kaya Sale itulho kak"
"Oooh, sale, apaan namanya tadi ? Pelir Kambing ? Serem amat"
"Peler kak, bukan Pelir*"
*) Pelir=alat kelamin gitukan ya ? Makanya kita syok, sibuk bayangin, begituan dimaem wahaha

Bandung; (ki-ka) Raha, Bintang, Dinar, Taufik, Bu Lilis, Fiqran
Bandung; Oke :D


Bandung; (ki-ka) Fiqran, Ihsan
Siangnya, kami semua disuruh pakai seragam, dan bersiap ke Hotel Inna Garuda, untuk seleksi tim debat dan penyampaian artikel untuk pemenang lomba artikel. Jujur aja, saya agak nervous, karena, it was my first time. Saya juga gatau, ini entar saya nyampain artikel saya kaya gimana. Wahaha. Saya modal Bismillah aja, dan inget-inget apa kata mereka-mereka yang uda dukung saya secara moral :)

..Oya maaf ini ceritanya harus saya singkat, karena saya harus pergi ke suatu tempat, hahaha

Malamnya, saya tidur bersama teman-teman dan kakak-kakak yang lain, bersembilan! Wuahaha, keren gak ? Keren dong .. :p Besoknya, dari pagi, kita semua udah siap-siap, buat ke Inna Garuda, final debat dan pengumuman sekaligus. Disana saya bisa melihat banyak orang penting. Menyimak mereka berdialog. Saya bisa berjabat tangan dengan Pak Dahlan, dan menyampaikan salam teman saya, Adel, langsung kepada beliau :)


Hari itu saya gakbisa mendapat peringkat pertama seperti yang kalian harapkan dan doakan. Saya hanya bisa dapat posisi ke-5. Maaf saya sudah sangat mengecewakan. Tapi jujur, saya sama sekali nggak merasa sedih akan kenyataan ini. Mereka, yang menang, memang sudah berpengalaman dalam hal ini. Bukan maksud saya, berkilah, saya ga menang karena saya nol total dalam hal ini. They more deserve it, they more deserve to win, they more deserve to be the winner, than me. Itu aja. Kata mas Irfan, yang penting saya sudah berusaha maksimal. Dan saya sudah lakukan itu. Bagi saya, ini bukan momentum kegagalan yang harus saya ratapi dengan kesedihan dan rasa malu. Bagi saya, ini adalah suatu titik balik untuk lebih bersemangat dalam menjalani hidup saya.


...Jadi gajelas ya ceritanya?
Yang jelas, dari pengalaman ini, saya sadar dan saya tau.

1. Whatever I do, whereever I go, I never walk alone. Saya punya mereka. Keluarga, teman, harta yang tak ternilai harganya. Semangat, cinta, kasih, waktu, yang ga akan pernah habis diberikan kepada kita. Dulu, saya pikir, saya sendiri, dan saya bisa. Namun dari hal ini, saya sadar dan saya tahu, kalau saya salah. I never gonna accomplish till this point of my life, without them.

2. To achieve something you need to put a total effort on it. See? betapa sedikit usaha yang saya berikan untuk perlombaan ini. Kalau saya ingin berhasil dalam sesuatu tentu saya harus berjuang banyak. Seberat apapun, harusnya saya bisa yakin, nanti semua pasti akan terbayar. Mereka yang berhasil adalah yang bersungguh-sungguh dalam mengejar sesuatu. Mereka yang berhasil adalah memang mereka yang berhak untuk berhasil.

Masih banyak cerita dan detail berharga yang belum saya sampaikan,
tapi semuanya masih tersimpan rapi dalam ingatan,
maaf bukan bermaksud gamau berbagi, tapi saya harus pergi wuahaha :p
, see you people :)
Share:

0 komentar:

Post a Comment